Friday, February 11, 2011

kau kawanku.PART 3

Mereka keluar dari rumah tepat pada pukul 8.00 malam, mereka berjalan beriringan menuju ke kedai makan yang terletak Cuma 200 meter dari rumah sewa mereka. Walaupun terletak agak jauh namun mereka lebih selesa berjalan kaki, bersenam kata mereka tambahan pula, boleh mngurangkan perncemaran udara.

Sesudah sampai di gerai makan,mereka segera memesan hidangan yang mnjadi pilihan masing2.Adam memesan kuey teow tomyam dan nasi kosong berserta jus buah mangga yang mnjadi kegemarannya stelah dicadangkan oleh Pierre ketika mereka mula2 makan di kedai itu. Manakala, Pierre pula memilih nasi goreng pattaya yang mnjadi makann kegemarannya sejak dari kecil lagi berserta air milo suam.setelah pelayan kedai makan itu pergi mnyiapkan pesanan yg diterima,mereka pun memulakan perbualan mereka.

”ai...nih kopak lah dompet aku..”

”hahaha orang belanja kan,bukan selalu...btw,ko dah bukak ke bungkusan tuh..amacam?”

”hahah aku tertido lah..xcited gile lupa lak aku..ngan bende2 tuh sekali aku peluk time tido hahahah....=D”

”haish..nko nih malang betol lah awek nko..”

”aik ni hobi peribadi taw..salah kah?”

”yela2 ko menng, tak salah pun,nanti kau tak belnja aku makan pulak,alamatnya cuci pingganlah aku kat blkang tuh ....”sambil mulutnya mnjuih ke arah besen yang penuh dengan pinggan mangkuk di suatu sudut di kedai itu.

Beberapa minit kemudian datang pelayan yang mngambil pesann mereka tadi berserta hidangan yang telah ditempah.setelh mgucapkan terima kasih, mereka pun mnjamu selera.mereka makan sambil berbual mgenai perihal yang berlaku sepnjang hari itu, aktiviti ini telah mnjadi rutin mereka setiap kali kali mereka duduk makan semeja, manakala, agenda yang akan dibualkan adalah aktivit yg tlh dilakukan sepanjang hari itu.

Setelah hampir 20 minit, mereka telah mghabiskan hidangan masing2,licin sebutir nasi pun tak tnggal.Pierre ke kaunter untuk mmbuat bayaran.setelah mnjelaskan bayaran,mereka terus pulang ke rumah sambil merapu2 sepanjang perjalanan. Disebabkan rumah sewa mereka hanya didiami olh mereka berdua sahaja, hubungan mereka mnjadi akrab bagai adik-beradik. Segala masalah di kongsi bersama.

Sampai sahaja di rumah mereka terus ke bilik masing2,masa ini adalah sangat penting untuk mereka bersendirian mngulang kaji mata pelajaran untuk subjek2 U yang mereka telah didaftarkan. Selalunya mereka belajar sehingga larut malam. Disebabkan kelas mereka bermula pada pukul 10 pagi maka tidak mnjadi masalah kepada mereka untuk tidur lewat.

Pierre didalam biliknya sedang leka mngulang kaji, setelah 2 jam menelaah subjek yng paling tidak diminatinya,akhirnya dia berhenti sebentar untuk berehat. Sedang dia bersandar pada kerusi malasnya yang terletak di sudut biliknya,matanya tertangkap bungkusan hitam yang diletak di atas meja sudut di dalam biliknya.pantas, tangannya mgmbil bunkusan itu. Dia tersengih sedirian melhat bungkusan hitam itu yang kini berada dalam tangannya.perlahan2 dia mmbuka bungkusan itu,dia amat berpuas hati dengan barang yang telah dibelinya petang tadi bersama Adam,mmg benar, jika tidak kerana Adam mmbantunya, masakan tidak dia mndapt barangan itu yang kini berada kemas didalam tangannya.

Cd Moe2 Midori-chan~!!! the movie limited edition dan Gokusen the movie mmg telah lama dia mncarinya.sngat lama dia mncari anime itu,akhirnya setelah dia berada di Terengganu barulah dia dapat. Dia sangt bersyukur.dia memasang hajat untuk menonton cerita itu pada hari minggu,kerana buat masa ini dia harus fokus,walaupun,Pierre seorang yang sangat meminati anime dan drama jepun namun tangungjawabnya sebagai seorang pelajar IPT tidak pernah sekali2 dilupakan.

Keesokan harinya, Adam dan Pierre pergi ke U seperti biasa disebabkan mereka berada di fakulti yg sama maka tidak menjadi masalah kepada mereka untuk pulang dan pergi ke U bersama2. Sepeti biasa mereka selalu merapu2 ketika dalam perjalann ke kuliah masing2 mmg sudah mnjadi rutin mereka setiap hari,Pierre hairan juga kerana Adam selalu ceria,dia bagaikan tiada masalah langsung kadang2 marah,sedih,kecewa pun dia tidak dapat bezakan,mmg pelik rakan serumahnya ini.

Sampai di fakulti mereka pun berpisah menuju ke kelas masing2,Pierre terus menuju ke bilik kuliah KK3 yang mnjadi kelas pada pagi itu,pagi ini kelas akan dimulakan dengan subjek kegemarannya, asas keusahawanan, dia sangat mnyukai subjek itu,bukan shj subjek itu malah dengan pensyarahnya sekali,ini kerana penyarah subjek itu amat pandai mngambil hati pelajarnya.kelas itu berakhir pada pukul 12 tghari.

Ketika pierre dan rakan2 sekuliahnya melangkah menuju ke dewan syed jalaludin@DSJ, dia menerima pangilan dari Adam...

”helo Pierre, we aku kene balek awal lah hari nih aku ada hal jap..”

”ok takpe lah aku pon habis pkul 3 nih..aku boleh balek naik bas...”

”ok sori we...mesti kau penat t an...”

”hahah bnyak lah kau...”

”t aku buatkan air milo ais untuk kau hahaah”

”yelah..”

Pangilan dimatikan. Semasa berada di luar perkarangsan DSJ, rata2 para pelajar sedang berbual seama mereka...ada yang sedang berehat untuk menunggu kelas kuliah yang ada untuk keluar. Sedang Pierre menikmati roti yang dibelinya di kedai sebntar tadi tiba2 datang 2-3 orang rakan kuliahnya untuk bertanyakan sesuatu.

’nih nak nya pasal kerja kursus lah nih...’getus hatinya.

”Hai, Pierre!! Well, straight to the point la….kau dah ada group ke untuk kerja kursus asas keusahawanan tuh?”

”oh, aku dah agak dah!!! hahaha blom lagi la Kila,asal ko nak amek aku ke? Aku nih free n available tau..nak lebeh2 tak bleh la beb hahahha”

”hah bnyak lah nko,yup kitorang nih nak amek kau masuk grup kitorang,bolehkan?”

”ha..baguslah tuh..takyah lah aku dok pening2 nak pikir masuk group sape..maklumlah aku tak feymes...cam yg sorang tuh...”

” siapakah ? Afiq ke? Hala nak wat cne dia kan mesre alam, satu kulyah nih kenal dia..”

”dats why lah hahah anyway thanks ek”

“yup,my pleasure!!..wey kelas budak kimia dah kua jum serbu hahaha”

“bnyak lah serbu ko….saba2 lah”

“Kila, kami pergi dulu lah ek” kata rakan2 Kila

”ok2 cop tmpat aku taw..jgn lupe lak heheh”

”bye2” sampuk pierre

”ei kau nih sebuk jek...”

”ala kawan kau kawan aku gak dah satu kuliah kan...”

”kau nih sejak sewa rumah ngan Adam dah lain bena aku tgk,dulu gile pendiam cakap ngan orang pun tak pandang muke tuh...skunk nih wah2 berani seyy...kagum beb”

”hahah ni sume budak Adam tu punye pasal lah...jom lah masuk kelas”. Pierre menamatkan perbualannya.

Suasana di dalam dewan DSJ tak ubah seperti sebuah kels yang menunggu masa untuk dikosongkan,rata2 pelajarnya sudah tidak mampu untuk menumpukan perhatian mereka kearah slide matapelajaran pada hari itu. Kelihatan ada pelajar yang sudah berbual-bual dengan rakan2 lain,ada yang sedang tidur tanpa segan silu dan ada juga sedang mglamun

Dr. yang mgajarkan mereka pula umpama tidak memahami signal yang telah diberikan oleh para pelajarnya. Dr itu sangat berkira walaupun kelas hampir 15 minit untuk berakhir, namun dia ttp meneruskan kuliahnya seperti biasa. Sememangnya pengalaman Dr. Rozita yang sudah mngajar selama 3 tahun tlh mnjadikan beliau sangat masak dengan perangai anak2 muridnya namun apakah daya jika diturutkan subjek tidak dapat dihabiskan seperti yang telah ditetapkan didalam planner.

Tepat pukul 3.00 petang Dr Rozita pun menamatkan kelas beliau,Piere yang sedari tadi sudah bosan sudah tidak sabar2 untuk melangkah keluar dari dewan DSJ dan menuju ke kafeteria yang berdekatan untuk mgisi kekosongan perutnya yang sedari tadi meminta untuk diisi. Selesai kata2 terakhir dari Dr. Rozita, Pierre terus mngalas beg sandangnya. Kakinya laju menuju ke arah kefeteria yang berdekatan. Hatinya sedikit lega kerana tidak ramai pelajar yang sedang makan di kafe itu,ini sangat mnjimatkan masanya untuk pulang ke rumah sewanya yang terletak agak jauh dari lokasi universitinya, tambahan pula Adam awal2 sudah mmberitahunya dia ada hal yang perlu diuruskan.selepas mngambil lauk kegemarannya, iaitu lauk ikan pari asam pedas pierre terus mmbuat bayaran dan menuju ke meja makan yang mnghadap laut.

Petang itu,matahari tidak terik,Pierre menikmati makan tengahrinya dengan penuh nikmat dengan hembusan bayu laut yang sepoi2 bahasa hampir mmbuat dia hampir terlupa yang dia perlu segera untuk mngejar bas untuk menuju kerumah sewanya. Setelah habis makanannya, Pierre segera mmbuka langkah menuju ke perhentian bas. Hampir 10 minit berjalan barulah dia sampai ke perhentian bas. Perutnya yang kenyang tadi terasa selesa kerana makann yang dijamah tadi telah mula dihadam. Kebetulan tak sampai 5 minit Pierre sampai, bas yang menuju kearah rumahnya pun sampai. Pierre bersama beberapa penumpang lain berbaris untuk menaiki bas itu, bas itu kelihatan sangt cantik dengan reka bentuk ala2 minang kabau untuk atapnya kelihatan sangt unik, malah bas itu juga di perbuat dari kayu untuk bahagian2 tertentu mnjadikan bas itu hanya boleh didapati di negeri ini sahaja.

Selesai mmbuat bayaran kepada pemandu bas itu Pierre mambil tempat duduk di belakang sekali,dia bersandar di kerusi itu sambil pandagan matanya dilemparkan ke luar melihat pemandangan suasana kampung yang damai. Bagusnya jalan lenggang dan tidak sesak, perjalann lancar dan damai ditambah dengan cuaca hari itu yang redup mmbuat Pierre berasa gembira sepanjang berada dalam bas itu. Tiba2 dia teringat cd anime yang

dibelinya semalam,alang2 pulang awal, apa salahnya dia menonton satu atau dua episod, fikirnya. Pierre tersenyum keseorangan memikirkan hal itu. Sepanjang perjalanan dia berkhayal sampai dia hampir2 terbabas perhentian yang sepatutnya dia turun. Kelam kabut Pierre menekan butang loceng yang berdekatan dengannya, mujurlah pemandu bas itu seorang yang ramah dn sangat sporting, sempat juga pakcik bas itu mgenakan pierre sebelum dia melangkah turun dari bas itu. Pierre tersnyum mndengar usikan pakcik itu, walaupun dalam hatinya ada sedikit rasa malu kerana berkhayal.

Usai solat zohor,Pierre pantas mngambil cd anime kesyangannya yang diletakkan di atas meja sudut di dalam biliknya. Dia mmbuka laptopnya sambil itu, dia ke dapur untuk mgambil segelas air sirap yang sejuk di dalam peti ais. Setelah itu, dia pun mgeluarkan cd anime kesayangannya dan memasukkannya kedalam disk player. Pierre tekun menonton anime kegemarannya sekali sekala dia mnguap namun diantara tidur dan mennonton anime dia lebih mementingkan anime, mmg dasar otaku getus hatinya.

Entah berapa lama Pierre di hadapan laptopnya,dia pun kurang pasti namun perhatiannya terganggu kerana ketukan yang bertalu2 di pintu rumahnya. Pada mulanya dia malas untuk ambil peduli kerana dia mnyangka Adam yang pulang namun dia pelik jua, kerana Adam mmpunyai kunci pendua tentu sajalah Adam akan mmbuka pintu itu sendiri. Setelah menekan punat `pause`, Pierre pantas menuju ke pintu rumahnya. Sebelum mmbuka pintu rumahnya sempat jua dia mgintai di celahan pintu, alangkah terkejutnya dia apabila melihat 2 orang anggota polis lengkap beruniform sedang berada betul2 di pintu rumahnya. Dalam keadaan tertanya2,Pierre segera mmbuka pintu rumahnya. Hatiya mula rasa tidak enak. Bagai ada sesuatu tidak kena

...Adam...tiba2 dia teringatkan Adam..kenapa dengan Adam?? Getus hatinya..

“Maaf encik kerana mnganggu,kami hanya nak buat pengesahan adakah ini rumah encik aAdam Firdaus bin Mansoor?”

“ Iya betul, saya rakan serumah dia...kenapa ya encik?”

“ Kami baru menerima laporan mngenai sebuah kemalangan yang berlaku di bndar tadi...kemalangannya sangt teruk dan kami memerlukan encik ke hospital untuk mmbuat pengesahan...”

Tergamam.Kosong.

Pierre betul2 terkedu mndengar penjelasan polis itu, setelah mgmbil kunci rumah dan mgunci

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget